jump to navigation

Difa si anak kindy November 17, 2017

Posted by endah in Uncategorized.
add a comment

Difa sekolah kindy, kalo di Indonesia selevel dengan TK A. Pertama kali datang sekolah senangnya bukan main, tapi hanya bertahan 2 minggu sodara sodara. Abis itu dia ngambek ga mau ditinggal bunda kalo pas datang pagi..

Pada dasarnya difa suka bersosialisasi dan suka ngomong, jadi kendala bahasa jadi alasan nomor 1 kenapa dia jadi tantrum. Mrs Onley dan Mrs Coyle guru Difa sabar banget dan biasa banget menghadapi anak tantrum, katanya Mrs Onley anakmu bukan satu satunya anak yang bersikap kaya gini, anak anak lain awalnya juga sedih ga mau sekolah. 

Wajar juga Difa ngerasa boring, di Indonesia Difa sekolah 3 hari seminggu dan cuma 2 jam dari jam 8.00 s.d jam 10.15, sekarang disini Difa sekolah dari 8.45 s.d 15.00 dengan pertemuan 3 kali seminggu (senin – rabu – jumat). Dan hari jumat cuma dua minggu sekali. 

Semua ibu pasti ngerasa sedihlah kalo anaknya sedih begitu, akhirnya bunda mencari referensi dari ibu ibu yang anaknya kindy atau pre primary tentang awal awal anak mereka dateng kesekolah. Namanya anak beda beda, ada yang cuek, ada yang mellow, tapi kebanyakan sih mellow paa awal awal, namanya juga lingkungan baru, teman baru dan bahasa baru.

Alhamdulillah, Mrs Onley cari anak dikelas Difa yang bisa bahasa Indonesia. Audrey, ayah ibunya orang Indonesia dan dirumah pakai bahasa Indonesia. Jam sekolah pun di set ulang sama Mrs. Onley biar Difa bisa beradaptasi. Difa datang 8.30 dan dijemput saat morning tea, sekitar 11.30 s.d 12.00. Mrs. Onley juga meminjamkan banyak buku buat dibaca dirumah, biar Difa lebih siap masuk sekolah dan kosakata bahasa Inggrisnya juga nambah.

Ga terasa sudah hampir 3 bulan Difa sekolah dan sekarang seneng banget, kadang kadang malah susah pulang. Pernah kita sampai jam 4 baru pulang karena Difa asyik main. 

Sesudah kesulitan pasti ada kemudahan, sesudah kesulitan pasti ada kemudahan, begitu pesan Alloh yang tertulis di surat Insyirah..Alhamdulillah tahap tahap itu telah terlewati, selalu ada langkah pertama untuk sebuah perjalanan jauh, dan langkah pertama tidaklah mesti sempurna, proses yang membuat semuanya jadi lebih berharga..

Robbi habli minassholihiin, doa Ayah dan bunda sepanjang jalanmu Nak😍

Advertisements

Sekolah Fatih dan Difa November 16, 2017

Posted by endah in Uncategorized.
add a comment

Akhirnya sampai juga kita di Perth. Awalnya fatih dan difa udah punya COP (Confirmation  of Placement) dari Departemen Education, nah COP ini ngurusnya di kampus ayah dan prosesnya seminggu, dan bener seminggu. COP dipake buat ngurus visa dan sekolah, sebenernya bisa diurus dari Indonesia. Usia mas udah diatas 6 tahun dan udah masuk school aged jadi wajib sekolah disini. Dan Western Australia adalah satu satunya wilayah di Aussie Raya ini yang buat pendidikan SD ga bayar buat penerima beasiswa Master non Ausaid. Emang udah garisnya kami harus tinggal disini selama ayah kuliah. Alhamdulillah

Abis dapat COP dan anaknya udah sampe disini, ayah ngurus sekolah fatih ke kampus dan mengisi beberapa dokumen. Intinya mah karena kita bukan keluarga beasiswa AAS jadi ga boleh dateng langsung kesekolah.

Prosesnya lumayan lama sampai kita dapat panggilan dari sekolah yang menerima kita kalo kita disuruh dateng dan wawancara dikelas EALD (English as Second Languange/Dialect). Dari daftar sekolah sampai dipanggil buat EALD waktunya kira kira 3 minggu (anak anak udah bete kelamaan dirumah..heheh)

Setelah tes EALD nanti diemail apakah anak kita perlu kelas EALD atau engga? dan kalo ikut nanti dikasih tau berapa biaya yang harus dibayar, setelah bayar baru keluar CSOP (Confirmation School of Placement) dari TAFE. Kelas EALD untuk primary school, untuk Pre Primary dan Kindy tidak ada kelas EAL/D. 

Setelah dapat CSOP kita resmi diterima dan bisa beli seragam dan alat tulis. Kebetulan kalo di Nedlands Primary School jual seragam setiap hari selasa pagi dan cuma 30 menit, karena yang jual mommies volunteer, dari jam 8.45 sampai 9.15. Mau beli yang baru ada mau beli yang secondhand juga ada, tapi kalo secondhand kudu pinter pinter milihnya. Kalo beruntung dapat yang bagus Alhamdulillah, lumayan harganya sepertiganya untuk baju dan celana. Tapi kalo untuk tas beli secondhand hemat banyak, karena harganya 1/5 nya.

Untuk difa, karena ga wajib pake seragam, jadi bunda cuma beli baju mas aja, dan buat difa hanya beli topi baru. Jadi ngerasain beli secondhand disini ya, soalnya mahal mahal, kudu pinter pinter berhemat soalnya ayah kan mahasiswa. Lagian secondhand pun masih bagus, toh cuma dipakai 1,5 tahun aja.

Semoga betah ya nak, dan bisa belajar banyak disini..

Let’s write again November 10, 2017

Posted by endah in Uncategorized.
add a comment

Ternyata terakhir nulis itu 8 Januari 2013, wahaha udah lama banget, difa pun belum lahir..padahal sekarang udah 4,5 tahun umur difa, jadi selama 5 tahun blog ini ga disambangi buat nulis, pernah si beberapa kali cek blog stats, tapi mungkin setahub sekali, atau kalo ada notifikasi comment masuk, kadang kadang juga ga dilihat. Jujur aja sekarang lebih sering buka facebook buat stalking dan comment, jarang update foto apalagi update status..Trus instagram buat nyimpen foto foto anak anak, sebenernya pake instagram awalnya karena kepo ama film korea dan spoilernya..

Anyway, lets write again, mumpung banyak waktu, dan kesempatan. Dan ternyata banyak hal yang kita udah lupa kalo ga ditulis. Contohnya, banya postingan tentang celoteh fatih waktu masih 2 tahun, amazing banget ternyata dia pernah ngomong begitu waktu kecil, masih polos, belom banyak baca buku dan masih ceriwis, kalo sekarang mah lakik banget. Mainannya perang perangan, baca buku perang, pertanyaaannya pun udah susah. Berapa jumlah pasukan islam saat perang badar bunda? Alamak..mamak harus update sirah nabawiyah ini mah..Terus nyesel juga jadi ga inget momen difa kecil ngomong apa aja, karena ga ditulis..yes nyesel selalu diakhir..

Tapi menulis adalah bentuk pertama memvisualisasikan mimpi untuk jadi nyata, karena ada salah satu tulisan yang pernah di posting udah jadi kenyataan, walaupun mimpi itu hal yang sederhana..

Bismillah…