jump to navigation

Fenomena CC February 14, 2012

Posted by endah in Uncategorized.
add a comment

Fenomena baru, mungkin udah lama juga sih. Tapi ini baru buat aku, selama kerja settle baru aja 3 taun tapi udah banyak banget tawaran credit card. Entah udah berapa Bank menawarkan dengan kelebihannya masing masing. Ada yang free for life time, ada yang free 1 tahun. Awalnya kami memang punya 1 kartu kredit dimana ini juga karena ada tawaran free charge 1 tahun. Dan akhirnya kartu ini ditutup sama si Ayah.
Dikantor, mungkin Cuma aku aja yang gak punya kartu kredit. Alhamdulillah sampai sekarang aku belum perlu untuk punya karena kebutuhan hidup juga cukup ga cukup harus cukup dengan gaji kami berdua dari hasil bekerja sebulan. Kalo emang belum punya uang ya ditahan dulu aja sampai punya uang untuk beli barang yang kita mau. Soalnya pernah nih kita punya kartu kredit, kata ayah sih gak pingin beli tuh pompa sepeda, tapi berhubung pingin nyobain kartu kredit baru nya akhirnya beli lah itu pompa sepeda. Dan nasib si pompa sepeda sekarang jadi mainan Af.
Sebenernya ini kejadian lucu yang menunjukkan mau gengsi tapi gak jadi. Sudah rutin dulu sebulan sekali kita belanja bulanan di hari hari supermarket. Pas mau bayar bunda udah ngeluarin kartu debit, tapi ayah bilang pake kartu kredit aja bun, buat nyobain. Padahal menurutku ya, kalo punya cash ngapain juga kredit. Itu karena pingin nyobain dan keliatan keren aja. Padahal kan uangnya yang buat bayar cicilan ya uang di kartu debit itu juga, malah nanti jadi dua kali kerja, bayar tagihan kartu kreditnya lagi.
Kalo ibuku punya kartu kredit buat tarik tunai daripada ngutang ama sodara atu temen yang nantinya jadi ga enak kalo ketemu atau jadi sungkan kalo ada perlu lagi. Tapi si itu ibu yang orangnya sama uang bener bener teliti dan sisiplin. Sebelum JT pasti udah dilunasin. Dan keperluan ibu ngambil juga bukan keperluan konsumtif kaya beli elektronik atau makan makan di resto. Tapi yang emang bener bener mendesak. Tapi ya pernah juga si ibu pake kartu kreditnya buat beli camdig canon pas aku mau wisuda, lagi lagi alasannya sama kaya si ayah Af , nyobain kartu baru…Haduuuh
Aku sendiri menyadari, kalo betapa aku kadang kurang bisa mengontrol diri untuk disiplin dan komitmen kalo urusan belanja. Dengan ga punya nya kartu kredit seengga nya ini menolong aku kalo lagi ga punya uang, ya jangan beli. Mending pake debit card aja, sepertinya itu lebih aman…:D

Advertisements

Pelajaran dari Ibu February 6, 2012

Posted by endah in Hepi family.
add a comment

Aku punya satu adik, jujur aja waktu kecil dan karena masih kecil juga, kita berdua suka iri – irian. Misal mimah dibeliin sepatu baru, kadang aku suka iri. Atau aku yang dibeliin baju baru mimah ngambek cemberut. Padahal aku yakin sekarang, ibu gak bermaksud membeda bedakan. Itu karena anggarannya Cuma cukup untuk satu anak. Toh kalau ibu punya uang lebih pun, kita selalu dibelikan baju kembaran, sampe banyak banget baju kita sama model dan warnanya. Atau kalo emang aku dibeliin sepatu terus mimah di beliin baju baru. Walaupun pada akhirnya, pas udah gede dan ukuran badan kita sama, dan kita sama sama perempuan, jadilah suka tuker tukeran baju, rok dan jilbab.
Sekarang, lagi lagi sekarang aku udah jadi ibu untuk anakku. Walaupun anakku baru satu dan belum punya adik. Tapi ngerasain jangan sampe anakku ada yang merasa tidak diperhatikan. Sekarang aku tau ibuku juga ga pernah membeda bedakan antara aku dan mimah. Masing masing punya tempat yang sama dihati ibu. Masing masing punya tempat yang gak bisa digantikan oleh siapapun. Dan aku percaya, ibu pasti memberikan yang terbaik untuk kita berdua. Jadi Pelajaran pertama
# Cinta ibu kepada anak anaknya itu sama, tidak ada yang dibeda-bedakan
Satu lagi, pelajaran yang aku ambil dari ibu. Ibu ga pernah membandingkan anak anaknya. Karena setiap kepala beda karakter. Aku sama mimah memang Saudara kandung. Yang dididik dengan nilai yang sama, lahir dari akar yang sama. Tapi lagi lagi, Saudara itu seperti lima jari tangan, serupa tapi tidak sama. Dan ibu kami tidak pernah membandingkan antara aku dan mimah. Pelajaran Kedua adalah
# Setiap anak spesial, dan ibu tidak pernah membanding bandingkan.

Kata Ibu, banyak hal yang tidak ada di buku, tapi ada dihati untuk jadi seorang ibu…Luv U mamitoooo:D