jump to navigation

Tuker Barang di Matahari June 27, 2011

Posted by endah in Uncategorized.
Tags: , , ,
14 comments

Jumat tanggal 24 Juni kemarin, Bunda diundang makan makan traktiran sama sita, temen kuliah di atrium senen pas jam istirahat makan siang. Kebetulan mereka belom sampe makanya bunda belanja belanji dulu di matahari. kali ini beli kemeja ayah dan celana panjang. Soalnya emang ayah ga pernah beli baju sendiri kecuali pas DL dengan alasan buat oleh oleh. Hari jumat bunda beli kemeja dengan nomer 15 tapi slim fit, biasanya kalo yang bukan slim fit (reguler) ayah pake nomer 14 1/2 dan beli celana nomer 30. Sampe dirumah ternyata baju dan celananya kekecilan. padahal kan ok juga kalo junkies, tapi ayah ga mau soalnya jadi kaya anak kecil.
Hari senin, bunda tuker dengan bawa struk nya, soalnya kan syaratnya gak boleh lebih dari 3 hari. agak takut juga si takut gak bisa, kan sayang tuh baju kalo sampe gak dipake. Jreng jreng sampailah bunda di Atrium trus tinggal bilang ke mbaknya dicounter celana dan kemeja sambil nunjukkin struk dan ngasih barangnya. Mba mba yang ramah itu langsung ngambil celana dengan ukuran 32 dan kemeja ukuran 16 sambil nyopotin pengendali persediaannya. Senangnya kalo pelayanannya ramah dan mudah kaya gini.. Jadi pingin belanja lagi..qqiiqiqiq (ya yah ya???)

Advertisements

Cerita chicken nugget June 14, 2011

Posted by endah in Masakan.
Tags: ,
4 comments

Ceritanya minggu lalu bw ke blognya darina dan nemu resep chicken nugget home made yang bikin nya simpel dan praktis. Aku pun tergoda untuk membuatnya. Pagi pagi browsing ayam di langgananku tukang potong ayam di pasar maharta, sengaja beli yang dagingnya byk, yaitu bagian dada. Udah pingin masak si dari siang tapi ga sempet dan ga tega nyia nyian waktu berharga untuk main sama alfatih. Akhirnya sesiangan aku main lah sama Alfatih dan sempet juga dtg ke nikahan anis dan idi di syahida inn. Karena kecapean aku jam 8 udah tidur dan karena saking niatnya masak ni nugget, aku bangun jam 23.30 buat bikinin alfatih susu dan ngepok ngepok plus ngelonin biar bubu lagi..akhirnya jam 23.45 setelah browsing lagi untuk baca langkah langkahnya di blognya darina aku mulai beraksi. Setiap step aku ikutin, bayangin masak jam 12 malem. Agak agak spooky juga si, tapi enak juga gak ngambil jatah main sama Alfatih dan jadi lebih lihai..qqqq
kira kira 00:30 proses pennyiapan bahan bahan selsai dan sampai pada tahap mengukus, menurut darina waktu ngukus adonan 45 menit tapi begitu masuk ke menit 20 kompor rinai ku matiiii…
Ooooo tidak, ternyata gas nya abis, ya Alloh ada ada aja ya, padahal udah nyiapin telur kocok dan tepung panir. Speechless akhirnya aku masuk kamar dan bilang sama si ayah, “yah gasnya abis” ealah ayah mungkin ngantuk dan masih kebawa capek pas kemrin plg dr manado kali ya dia cuma bilang “abis ya gas nya ” sambil merm..aku juga lemes sambil ngerebahiin badan sebentar. Mikir akhirnya aku punya ide, adonan yang mulai ngeras itu walaupun masih sedikit lembek aku jadiin bola bola, diteken teken, sampai lumayan padat, dicelup telur trus dibalurin tepung roti sampai agak padat..lumayan dapet byk. Pagi paginya sama bibi digoreng agak lama dirumah mbah kakung dan Alfatih doyan banget.. Pas aku balik kerja si udah dikukus ama si bibi jadi makin sipp deh rasanya..

Intinya, setiap kejadian itu bagaimana kita menyikapi dengan sikap terbaik kita. Kl emang nasi udah jadi bubur, jadikan bubur ayam spesial, yang nikmat disantap dan lebih berarti, begitupun sama sinugget, mungkin ga sesempurna resep asli nya paling ga kan udah nyoba dan ternyata enak juga 🙂
Kl soal resepnya sama ky punya darina, lain kali aku share yach…