jump to navigation

Makaroni Skotel :) February 28, 2011

Posted by endah in allBoutAlfatih.
Tags: , ,
add a comment

Iseng iseng pas hari minggu, bunda nyobain resep dari buku Pak Wied Harry, buat cemilan Alfatih ini nih bahan bahannya :
3 sdm makaroni elbow direbus sampe mengembang,
1 sdm fillet ikan kakap (harusnya, tp kmrn ga py, jd pake gurame),
10 lbr bayam diiris tipis,
1 sdm wortel yang diserut,
1 butir telur ayam kuningnya aja dikocok,
2 sdm keju cheddar parut..

Cara bikinnya, campur semua bahan, aduk rata trus dikukus pake api kecil selama 20 menit…mateng deh, yummy kata Alfatih, dia langsung buka mulutnya lebar lebar setelah suapan pertama. Aduuuh nak ngeliat kamu makan bunda jadi pingin masak lagiii…hihihihi

Advertisements

Bunda Ganti Nama February 25, 2011

Posted by endah in Uncategorized.
Tags: , ,
4 comments

Bundanya Alfatih ganti nama Blog, soalnya biar blog yang sekarang biar keliatan lebih emak emak (dan saya bangga!) apa si. Ibu ibu memang identik dengan dapur, makanya bener ada ungkapan setingi tinggi nya anak perempuan, jatohnya ga jauh jauh di dapur dapur juga. Ungkapan ini bener kalo mengartikannya setinggi tinggi nya seorang perempuan dengan karirnya diluar rumah,perannya yang krusial di tengah tengah masyarakat, dirumah tetap seorang istri dan ibu yang harus taat dan patuh sama suaminya, yang tugas utamanya adalah mendidik anak anaknya. Tapi Ungkapan ini jadi salah kalo pada akhirnya membatasi ruang gerak wanita, atau sampai membatasi kreativitas ibu ibu dalam mengaktualisasi diri atau apalagi sampai membatasi pendidikan perempuan.
Dapur atawa kitchen, bagi ibu-ibu, sekalipun ga bisa masak merupakan tempat sakral yang digunakan untuk memberikan hadiah yang terbaik untuk keluarganya, tempat mereka belajar walaupun tidak bisa, dan tempat rasa keibuan dan keistrian muncul. Bahkan bagi sebagian keluarga seperti keluarga suami saya, dapur merupakan tempat berkumpul keluarga, dimana mereka bisa membantu ibu mereka sambil bercerita dan berbagi cerita sehari hari dan ilmu masak memasak. kalo dirumah saya dulu, dapur adalah tempat curhat antara saya dan ibu, atau tempat santai buat bapak dan mimah. Satu lagi, betapa pentingnya dapur sehingga seorang ayah bekerja untuk membuat dapur mengepul, bukan ruang tamu mengepul..Hehe
Nah didapur bunda Alfatih, cerita disini bukan tentang masak memasak, karena emang belom bisa masak, tapi semua hal yang penting tentang keluarga, ditulis dengan apa adanya, ringan dan hangat (promosi.com) .Mudah mudahan bisa bermanfaat paling enggak bisa pengingat dikemudian hari..:)

Toilet Training February 16, 2011

Posted by endah in allBoutAlfatih.
Tags: ,
2 comments

Masih hot ini ceritanya, soalnya bunda barusan aja pulang dari ngaji bareng ibu ibu muda yang imut imut dan cantik cantik (teuteup). biasalah mereka cerita tentang anak anak mereka, susahnya kalo sembelit untuk anak yang baru mpasi dan sampailah ke pembahasan tempat pup dan pipis. jadi cerita Alfatih sejak usia antara 7 sampai 8 bulan udah biasa pup di WC, kecuali pas diare parah kemarin. Istilahnya kalo kata orang jawa itu ditatur, jadi sekarang kalo bangun tidur, bunda ngebiasain dia pipis dikamar mandi. Seneng donk Alfatih ngeliat ada yang mancur udah gitu panjang lagi. kalo pas bangun udah terlanjur ngompol si ke kamar mandi aja untuk dibersihin. Atau kalo untuk ngajarin pup, caranya Alfatih udah ngasih sign dengan muka merah dan ngejan..nah itu tanda tandanya dia mau pup.
Tadi sempet pas ngobrol gitu ama ibu nya maza kalo maza belom bisa, langsung aja bunda bilangin gapapa lagi bu, itu kan proses yang penting kita ga boleh bosen bosen ngajarin mereka, lama lama mereka akan terbiasa juga ko. Alhamdulillahnya kalo dirumah si bibi orangnya juga telaten jadi ikut menyukseskan program toilet training bunda…hihihi

The first present for Alfatih :) February 16, 2011

Posted by endah in allBoutAlfatih.
add a comment

Cerita tentang asal muasal nama ini sering banget jadi cerita pengantar tidur alfatih, karena sekarang alfatih belom pernah protes, jadi bunda sering ulang ulang.. Kenapa sampe bisa nemu nama ini? Alfatih what a wonderful name. Dulu waktu hamil Alfatih ayah ama bunda lagi facebook-an, nah liat lah salah satu profil temen facebok ayah, yang ternyata nama anak nya Muhammad Al-fatih, terus ayah bilang, bagus juga nih namanya, karena saat itu kita lagi cari cari nama buat baby boy di perut bunda. Googling deh, ternyata Muhammad Alfatih adalah pemimpin islam dalam pembebasan konstantinopel di perang Salib. Ternyata beliau adalah Sultan Mehmed II yang sewaktu SMP pernah bunda denger namanya di buku sejarah kelas 2. Muhammad Alfatih sejak baligh tidak pernah meninggalkan shalat sunat rawatib dan shalat tahajud. Muhammad Alfatih dan pasukannya adalah sebaik baik pasukan sepanjang zaman karena senjata andalannya adalah sholat malam. Bismillah nama anak kami Alfatih, tapi belom tau panjangannya siapa. Diusia kandungan Alfatih yang udah 9 bulan pernah ada satu hari yang ayah dikantor merenung soal nama, dan akhirnya sampai pada satu kesimpulan, Abdurrahman farras Alfatih. Karena nama adalah doa, dan itu lah kado pertama dari ayahbunda untuk Alfatih tersayang kami..:)

Alfatih diare February 10, 2011

Posted by endah in allBoutAlfatih.
Tags: ,
add a comment

Katanya kalo anak kecil diare, itu biasa, badannya anget juga biasa, katanya orang jaman dulu si anak bakal mau tambah pinter, kalo kata buku dr suririnah sebenernya itu cuma mitos. Emang sunatullahnya begitu kali ya, karena pada usia usia ini mereka penasaran untuk memasukkan apa aja ke mulut jadinya bakteri bisa aja masuk. Kalo kata bunda Alfatih mitos semacam itu ga terlalu dipercaya, tapi cukup menenangkan kalo udah desperado banget. Jadi tuh gini, ceritanya Alfatih mencret hampir seminggu, diawali dengan badan anget. Karena badannya anget di hari senin pagi tanggal 26 Desember 2010, dan ampe senin sore belum turun turun juga. Sama mbah uti dibawalah Alfatih ke bidan soalnya bunda lagi kerja. Dikasih obat antibiotik, vitamin dan penurun panas. Sampe dirumah, antibiotiknya ga dikasih, abis takut masa kecil kecil dikasih antibiotik.

Setelah minum obat itu, suhu badannya alfatih emang turun, tapi semaleman pup nya bisa sampai 4 kali dan encer banget warnanya ijo (pup alfatih sejak minum susu NAN HA warnanya ijo). Akhirnya selasa pagi bunda dan ayah ujan ujan ke bidan Neneng tanpa Alfatih untuk minta obat diare, disana dikasih zinc untuk 10 hari (ini kata bidan Neneng juga antibiotik makanya harus abis) 3 sachet Lacto b untuk 3 hari, 2 sachet oralit dan kata bidan Neneng suruh nerusin minum obat penurun panas dan nyetop vitaminnya, Alfatih juga susu nya harus diencerin, harus banyak makan dan dikasih cairan oralit. Selama masih diare, Alfatih ga boleh dikasih sayuran dulu, jadi makan nya bener benerr plain cuma dikasih bubur dengan suwiran ayam, dan stop buah untuk sementara. Karena sayur dan buah itu banyak mengandung serat yang justru memperlancar pencernaan. Kalo kata bidan neneng kalo sampe 2 hari masih pup terus dan cair, Alfatih harus diganti susunya sama SGM LLM.

Udah hampir 5 hari dari senin sampe jumat sore Alfatih masih diare, tambah encer dan berlendir, makanya bunda mutusin untuk ke dokter Nanang Kusdian di Sari Asih, tapi hari itu tanggal 31 Desember alias malam pergantian tahun, ayah ama mbah uti nyarananin besok aja takutnya jalanan macet (lah ko bunda ga kepikiran kalo besok tanggal 1 dan semua doker spesialis libur). Sabtu pagi kira kira jam 2 alfatih pup dan betapa kagetnya bunda di pupnya juga ada darahnya, anus Alfatih juga udah merah merah bahkan bunda niupin kalo mau bobo biar semriwing. Kalo ga inget jadi ibu, mungkin udah panik banget, tapi ga tau kenapa, kalo liat Alfatih bawaannya jadi adeem untuk ga grasa grusu. Sabtu pagi akhirnya kita ke bidan Neneng lagi dan nyeritain kondisi dede, kata bidan Neneng diarenya udah jadi, pencernaannya ada bakterinya,dan harus ke dokter padahal hari itu tanggal merah dan ga ada satu pun dokter spesialis yang buka..Nyesel banget kayanya bunda kenapa ga malem2 aja dibawa ke RS

Akhirnya dibidan neneng Alfatih dikasih parolit (yang dosisnya lebih tinggi dari oralit), lacto b, salep untuk ruam pantatnya yang udah merah merah, disuruh minum tajin dari beras, seduhan air jambu biji sama susunya diganti SGM LLM. Bu Neneng juga bilang kalo masih diare harus dibawa ke dokter. anak diare itu harus banyak makan dan ga boleh kekuarangan cairan.

Baiklah, setelah pulang dari bidan Neneng Alfatih bunda gendong dan sementara stop ajrut ajrutan dulu, langsung dihajar ama susu LLM, obat dari bidan Neneng,parolit, air jambu, tajin dan yang pasti didoain Ayahbunda. Alhamdulillah hari sabtu pupnya langsung ammpet cuma 3 kali dan hari minggu nya udah normal..Alhamdulillah

*ada satu yang bikin kita tenang, walaupun Alfatih diare, dia gerakannya biasa, malah semakin heboh, cerianya juga masih sama, malah tambah pinter dan makan nya semakin banyak..