jump to navigation

Alfatih diare February 10, 2011

Posted by endah in allBoutAlfatih.
Tags: ,
add a comment

Katanya kalo anak kecil diare, itu biasa, badannya anget juga biasa, katanya orang jaman dulu si anak bakal mau tambah pinter, kalo kata buku dr suririnah sebenernya itu cuma mitos. Emang sunatullahnya begitu kali ya, karena pada usia usia ini mereka penasaran untuk memasukkan apa aja ke mulut jadinya bakteri bisa aja masuk. Kalo kata bunda Alfatih mitos semacam itu ga terlalu dipercaya, tapi cukup menenangkan kalo udah desperado banget. Jadi tuh gini, ceritanya Alfatih mencret hampir seminggu, diawali dengan badan anget. Karena badannya anget di hari senin pagi tanggal 26 Desember 2010, dan ampe senin sore belum turun turun juga. Sama mbah uti dibawalah Alfatih ke bidan soalnya bunda lagi kerja. Dikasih obat antibiotik, vitamin dan penurun panas. Sampe dirumah, antibiotiknya ga dikasih, abis takut masa kecil kecil dikasih antibiotik.

Setelah minum obat itu, suhu badannya alfatih emang turun, tapi semaleman pup nya bisa sampai 4 kali dan encer banget warnanya ijo (pup alfatih sejak minum susu NAN HA warnanya ijo). Akhirnya selasa pagi bunda dan ayah ujan ujan ke bidan Neneng tanpa Alfatih untuk minta obat diare, disana dikasih zinc untuk 10 hari (ini kata bidan Neneng juga antibiotik makanya harus abis) 3 sachet Lacto b untuk 3 hari, 2 sachet oralit dan kata bidan Neneng suruh nerusin minum obat penurun panas dan nyetop vitaminnya, Alfatih juga susu nya harus diencerin, harus banyak makan dan dikasih cairan oralit. Selama masih diare, Alfatih ga boleh dikasih sayuran dulu, jadi makan nya bener benerr plain cuma dikasih bubur dengan suwiran ayam, dan stop buah untuk sementara. Karena sayur dan buah itu banyak mengandung serat yang justru memperlancar pencernaan. Kalo kata bidan neneng kalo sampe 2 hari masih pup terus dan cair, Alfatih harus diganti susunya sama SGM LLM.

Udah hampir 5 hari dari senin sampe jumat sore Alfatih masih diare, tambah encer dan berlendir, makanya bunda mutusin untuk ke dokter Nanang Kusdian di Sari Asih, tapi hari itu tanggal 31 Desember alias malam pergantian tahun, ayah ama mbah uti nyarananin besok aja takutnya jalanan macet (lah ko bunda ga kepikiran kalo besok tanggal 1 dan semua doker spesialis libur). Sabtu pagi kira kira jam 2 alfatih pup dan betapa kagetnya bunda di pupnya juga ada darahnya, anus Alfatih juga udah merah merah bahkan bunda niupin kalo mau bobo biar semriwing. Kalo ga inget jadi ibu, mungkin udah panik banget, tapi ga tau kenapa, kalo liat Alfatih bawaannya jadi adeem untuk ga grasa grusu. Sabtu pagi akhirnya kita ke bidan Neneng lagi dan nyeritain kondisi dede, kata bidan Neneng diarenya udah jadi, pencernaannya ada bakterinya,dan harus ke dokter padahal hari itu tanggal merah dan ga ada satu pun dokter spesialis yang buka..Nyesel banget kayanya bunda kenapa ga malem2 aja dibawa ke RS

Akhirnya dibidan neneng Alfatih dikasih parolit (yang dosisnya lebih tinggi dari oralit), lacto b, salep untuk ruam pantatnya yang udah merah merah, disuruh minum tajin dari beras, seduhan air jambu biji sama susunya diganti SGM LLM. Bu Neneng juga bilang kalo masih diare harus dibawa ke dokter. anak diare itu harus banyak makan dan ga boleh kekuarangan cairan.

Baiklah, setelah pulang dari bidan Neneng Alfatih bunda gendong dan sementara stop ajrut ajrutan dulu, langsung dihajar ama susu LLM, obat dari bidan Neneng,parolit, air jambu, tajin dan yang pasti didoain Ayahbunda. Alhamdulillah hari sabtu pupnya langsung ammpet cuma 3 kali dan hari minggu nya udah normal..Alhamdulillah

*ada satu yang bikin kita tenang, walaupun Alfatih diare, dia gerakannya biasa, malah semakin heboh, cerianya juga masih sama, malah tambah pinter dan makan nya semakin banyak..

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.